Terima Kasih Bu Guru


Sepulang dari les Bahasa Arab, Nang Gonzales melemparkan tasnya ke kasur lalu bergegas ke dapur mencari bakso.. eh salah, bakwan goreng. Baru mau mencaplok bakwan pertama, mulutnya ternganga, heran memandangi pamannya, Baba Minjoon yang terisak-isak di pojokan ruang tamu yang bersebelahan dengan dapur. Mengherankan memang melihat Baba Minjoon yang berlagak seperti preman dan ceplas-ceplos malah tiba-tiba terisak. Di depan laptop mungilnya, tampak Baba Minjoon membaca berulang-ulang pesan Facebook yang dia dapat dari guru SMA-nya dulu.

Nang Gonzales, walau sudah SMA, namun masih lugu dan penuh keingintahuan. Dengan naif-nya Nang Gonzales bertanya,
NG: “Baba Minjoon kenapa nangis?”
BM, sambil terkaget, menjawab, “Ini Les, Baba baru inbox-inbox-an dengan guru Baba dulu saat SMA. Kangen sama beliau.”
NG: “Kangen kenapa Bah, bukannya sudah lama dan beliau juga cuman ngajar sebentar.”
BM: “Dasar anak kecil. Mikirnya cethek banget, Lo” Babah Minjoon keceplosan logat aslinya.

BM:”Gini Gonzales yang cakep,” Baba Minjoon mulai berucap pelan, sambil menghirup nafas pelan-pelan, “Beliau ini memang hanya mengajar Baba setahun, itu pun mata pelajaran Bahasa Indonesia, yang barangkali tidak dirasa begitu penting oleh banyak anak-anak IPA. Tetapi yang bikin Baba kangen bukan itu. Tapi… ” Baba Minjoon terhenti sejenak sambil mengusap matanya dengan tisu Kleenex yang dia pesan dari Seoul.
NG: “Tapi apa, Bah?”
BM:”Tapi, sikap dan kesabaran beliau, Gonzales. Dulu sih Baba masih kecil, kagak mikirin begonoan, rada cuek aja. Yang penting lulus dan dapat nilai bagus, sudah. Tapi kini, setelah Baba besar dan punya anak serta keponakan kayak kamu, Baba jadi mikir.”

“Guru-guru seperti beliau, gajinya tidak besar. Untuk seorang guru lulusan universitas terbaik negeri ini, beliau bisa memilih kerja di perusahaan MNC dengan gaji melimpah dan terhindar dari anak-anak nakal dan sotoy kayak lo. Maaf, seperti kamu,” lanjut Baba Minjoon.

Dengan isakan yang masih tersisa, Baba meneruskan penjelasannya, “Namun beliau memilih untuk mengabdi pada negeri ini, mendidik anak-anak seperti Baba kecil dulu. Bukan hanya cara mengerjakan soal ujian yang beliau ajarkan. Keteladanan beliau dalam bertutur kata, perhatian beliau akan kepribadian masing-masing siswanya, serta kesabaran Bu Guru dalam menghadapi kawan-kawan Baba yang usil dan suka nyontek, itu yang membuat Baba jadi kagum.”
NG: “Masak sampai segitu, Bah?! Ada guru di SMA-ku yang terang-terangan bilang ngajar cuman nyari duit dan prestis, kalau sudah bosan mau bikin bikin rental PS katanya. Suka marah-marah lagi, belum lagi gaya pakeannya yang kumuh, beda banget dah sama Bu Guru Baba itu.”

BM: “Itu mah sedikit yang kayak gitu. Lo aja yang apes, Gonzales.”
NG: “Terus kenapa Baba nangis sekarang?”
BM: “Ini kan lagi musim lebaran, Nang, walau sudah lewat sih, karena kamu juga sudah masuk sekolah lagi. Tapi Baba lagi ingin menjalin silaturahim dengan orang-orang lama, berterima kasih pada beliau-beliau. Eh, dapet pesan dari Bu Guru. Jadi teringat banyak akan beliau dan guru-guru lainnya.”

“Apa jadinya Baba ini kalau tidak bertemu dengan guru-guru seperti Bu Guru tadi. Guru dari SD hingga SMA, serta para dosen kuliah dulu. Mereka yang mengajarkan nilai-nilai hidup dan keteladanan. Beliau-beliau mendidik siswa dengan karakternya masing-masing, agar tiap siswa bisa tumbuh dan berkembang sesuai dengan potensinya.”
“Gonzales yang rajin yak sekolahnya. Awas kalo ketahuan nakal sama Bu Guru di sekolah, bakal Baba reinstall tuh iOS di MacBook Lo dengan Solaris, ngerti?!!!”

Nang Gonzales pun ngacir kembali ke dapur, menikmati bakso… salah ketik lagi.. bakwan yang terhidang di samping Ayran kesukaan-nya.

7/21/2015
Gwanaksan
@ahmadnasikun

Advertisements